Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

8 Pelatih Sepak Bola Terbaik di Dunia Sepanjang Masa, No 1 Memiliki Trofi Terbanyak di Dunia

Dalam pembahasan kali ini kami akan mengenai talenta manajerial terbaik yang berkembang dalam dekade terakhir. Yang selain memiliki kualitas yang sangat baik mereka juga memiliki segudang penghargaan dan juga trofi yang berhasil mereka dapatkan, selain itu mereka juga sangat sukses dalam membawa tim yang mereka asuh menjuarai berbagai macam ajang kompetisi pertandingan sepak bola.

Jalan seorang manajer adalah jalan yang dilalui dengan banyak kesulitan, tantangan, dan kesulitan. Beberapa manajer telah membuat nama untuk diri mereka sendiri di dunia sepak bola misalnya, Claudio Raneiri dan kampanye kemenangan Liga Premiernya dengan Leicester, Rafael Benitez dan perjalanannya bersama Chelsea di Liga Europa dan banyak lagi. Berikut adalah daftar 8 Pelatih sepak bola terbaik di dunia :

1. Sir Alex Ferguson 

Sir Alex Ferguson mengelola Manchester United selama 27 tahun berturut-turut dan memenangkan lebih banyak trofi daripada yang bisa dihitung. Selama masa jabatannya, ia memenangkan 38 gelar dengan Setan Merah mengubahnya menjadi nama rumah tangga yang mengakhiri nama rumah tangga lainnya. Dia memenangkan 13 Liga Premier, 5 Piala FA dan 2 UCL. Itu bukan statistik untuk tim sepanjang sejarah tetapi hanya untuk manajer itu sendiri. Dia memenangkan PL tiga kali berturut-turut dua kali, satu-satunya manajer yang melakukannya. Memproduksi dan menyempurnakan pemain hebat seperti Edwin Van Der Sar, Paul Scholes, Rio Ferdinand, Wayne Rooney, dan Cristiano Ronaldo, pengaruhnya tidak mengenal batas.

2. Pep Guardiola

Salah satu pelatih paling sukses, rendah hati, dan gigih di dunia sepak bola, Josep Guardiola Sala adalah pakar sepak bola yang pantas menempati posisi teratas dalam daftar ini tanpa terbantahkan. Meskipun pelatih kepala kelahiran Santpedor itu tampaknya sedang mengalami kemerosotan sementara, kontribusinya terhadap dunia sepak bola adalah salah satu yang paling signifikan. Tidak dapat disangkal, Barcelona asuhan Guardiola adalah tim paling tangguh dan mengerikan di dunia. Perubahan drastis yang dilakukan pada tim Catalan oleh pelatih asal Spanyol itu adalah kunci dalam tim yang memenangkan treble di musim debutnya tahun 2008.

Pemain Spanyol itu dalam perjalanannya bersama Blaugranes memenangkan 14 gelar yang menakjubkan termasuk tiga gelar La Liga, dua piala domestik, tiga Piala Super, dua Liga Champions, dua piala super Eropa, dan dua piala dunia klub, mengklaim total 14 piala dalam empat musim. Dari seorang pelatih muda di Akademi Pemuda La Masia Barcelona hingga seorang manajer kelas dunia, ini adalah perjalanan yang luar biasa, benar-benar menjadikannya The Exceptional One.

3. Carlo Ancelotti

Seorang veteran sejati dalam permainan, orang Italia adalah salah satu dari sedikit pelatih yang telah mengelola satu tim top di liga-liga terbesar Eropa. Setelah memimpin tim elit yang tak terhitung jumlahnya, lemari piala berusia 60 tahun itu mungkin bersinar terlalu terang untuk ditangani oleh beberapa manajer lain. Nama Ancelotti akan selamanya terukir dalam sejarah sebagai orang yang membawa Real Madrid meraih kejayaan di pentas Eropa dan memuaskan Madristas dan obsesi mereka terhadap La Decima. Dipecat pada 2017 terlepas dari kesuksesannya, pelatih kelahiran Reggiolo itu kemudian memimpin Napoli. Setelah mantranya di Stadion San Paolo ia melakukan perjalanan ke Merseyside untuk mengambil alih sebagai kepala di Everton FC di mana ia sekarang mencoba untuk bekerja sihirnya dan membuat nama untuk klub bersejarah selain tetangga dari Liverpool gigih.

4. Juergen Klopp

Juergen Klopp seringkali merupakan kualitas yang diinginkan dalam diri seorang manajer, tetapi Jurgen Norbert Klopp mengambil langkah lebih jauh. Salah satu individu paling bersemangat di kancah sepak bola internasional, Kloppo dengan senyumnya yang menawan dan sikapnya yang pantang mundur membuat para penggemarnya mencintainya dengan semangat yang membara. Satu-satunya manajer yang mampu mengakhiri pemerintahan Bavarians yang tak terbantahkan atas Bundesliga dan terlebih lagi, memenangkan liga Jerman dua kali berturut-turut. Tantangan berikutnya untuk pemain internasional Jerman datang dalam bentuk Liverpool, tim dengan sejarah besar dan kejayaan, di tingkat Eropa. Ketidakmampuan The Reds untuk memenangkan liga domestik mereka sekali pun telah menjadi masalah terbesar yang mereka hadapi dan seiring berjalannya waktu, Jurgen Klopp yang karismatik tampaknya memiliki misi untuk memenangkannya bagi para scousers.

5. Zinedine Zidane

Seorang individu yang dihormati oleh semua Madristas, Zinedine Yazid Zidane kembali ke Real Madrid tetapi kali ini di pinggir lapangan. Dia ditugasi untuk membawa stabilitas dan ketenangan ke dalam skuat Los Blancos setelah satu tahun bertugas Rafa Benitez di Santiago Bernabeu, di mana tim tampaknya telah kehilangan sentuhannya. Mendobrak semua rintangan, Zizou berhasil membawa timnya meraih kemenangan di pentas Eropa dan memenangkan mereka Liga Champions UEFA, sesuatu yang tidak diharapkan oleh penggemar Madrid dalam mimpi terliar mereka. Musim terakhirnya bersama Los Merengues adalah satu lagi yang dipenuhi dengan kesuksesan saat mereka membawa Piala Dunia Antarklub FIFA, Piala Super UEFA dan Piala Super Spanyol ke Bernabeu. Mengklaim perlunya perubahan dalam manajemen Zizou meninggalkan klub pada 2018 hanya untuk kembali sebagai pelatih kepala pada 2019 setelah Santiago Solari.

6. Jose Mourinho 

José Mário dos Santos Félix Mourinho bukanlah individu yang sangat disukai, tetapi prestasinya berbicara banyak. Keberhasilannya dengan setiap tim yang telah ia capai sepanjang karirnya cukup tak terbantahkan. Apapun gelar yang diproklamirkan oleh dunia kepadanya, satu kata yang paling identik dengan Jose adalah 'sukses'. Dia memulai dekade dengan mengantongi treble dengan raksasa Italia, Inter Milan. Setelah itu ia memetakan arah ke Madrid untuk memimpin Los Blancos meraih gelar LaLiga Spanyol yang didambakan, merebutnya kembali dari FC Barcelona. 

Sering dikritik karena taktik bertahannya, sangat penting untuk diingat bahwa tim Real Madrid-nya mencetak 121 gol yang menakjubkan, yang akhirnya menjadi salah satu tim yang paling ditakuti dengan permainan serangan balik yang sangat efektif. Dikenal sebagai 'Special One', Mou memiliki kebiasaan mengejutkan penggemar dengan memenangkan pertandingan melawan raksasa, di mana skalanya menguntungkan lawan-lawannya. Terlepas dari sikapnya di dalam dan di luar lapangan, bakat yang dia miliki untuk seni memimpin tim tidak terbantahkan dan dia telah membuktikan keberaniannya berkali-kali.

7. Rinus Michels

Penemu 'Total Football', Rinus Michels dianggap sebagai salah satu manajer terbaik sepanjang masa karena kontribusinya pada permainan dengan merevolusi taktik. Dia membantu Ajax memenangkan Liga Champions dan bahkan pernah bertugas bersama FC Barcelona. Johan Cruyff menggunakan idenya untuk menerapkan taktik tiki-taka baru di Barcelona dan Ajax. Dia membantu Belanda mencapai final Piala Dunia dan memenangkan Euro bersama mereka pada tahun 1988.

8. Johan Cruyff

Setelah karir bermain yang sukses, Johan Cruyff memulai karir manajerial yang sama legendarisnya pada tahun 1985 ketika ia mengambil alih Ajax. Tapi manajer Belanda paling dikagumi untuk waktunya di FC Barcelona. Dia mengelola Barcelona dari tahun 1988 hingga 1996 dengan menghasilkan 4 gelar La Liga, 3 Piala Super Spanyol, Copa Del Rey, Piala Winners UEFA dan Piala Eropa pertama klub. Pada tahun 2010, Cruyff dianugerahi FIFA Order of Merit atas kontribusinya yang signifikan terhadap sepak bola. Pendukung filosofi "Total Football" yang terkenal, daftar pemain dan manajer yang secara langsung atau tidak langsung dipengaruhi oleh Cruyff terlalu panjang untuk dihitung. Johan Cruyff mengelola timnya seperti seorang penjudi.