Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

10 Pelatih Sepak Bola Terbaik Dunia 2022, No 1 Pemilik Trofi Terbanyak di Dunia

Manajer mendapatkan pujian paling banyak dan paling dibenci tergantung pada bagaimana tarif klub. Tanggung jawab tidak ada habisnya, terutama di liga seperti EPL - bisa dibilang yang terberat di dunia. Manajer pada dasarnya adalah pemain ke-12 dalam skuad. Mereka bisa dibilang mendapatkan pujian paling banyak dan paling dibenci tergantung pada bagaimana tarif klub. Tanggung jawab tidak ada habisnya, terutama di liga seperti PL - bisa dibilang yang terberat di dunia. Fans di satu sisi, Papan di satu sisi, media di satu sisi dan pintu keluar terakhir diblokir oleh para pemain. Seorang manajer membutuhkan ketabahan mental seperti ikan yang sekarat membutuhkan air, satu-satunya cara untuk bertahan hidup. 

Pemecatan adalah ancaman yang menjulang dan semakin besar mereka, semakin keras mereka jatuh dan hampir tidak ada orang yang cukup besar sehingga mereka tidak bisa jatuh itu telah terjadi dengan yang terbaik. Lalu ada Liga Inggris. Bisa dibilang liga terberat seperti yang disebutkan sebelumnya, di mana hampir setiap tim memiliki harapan yang tinggi dan lebih dari beberapa prospek bagus untuk dimanfaatkan. Tetapi bahkan dengan semua konflik itu, ada manajer yang berdiri kokoh ketika semua masalah selesai. Tanpa basa-basi lagi, mari kita lihat 10 Pelatih Sepak Bola Terbaik Dunia Sepanjan Masa :

1. Sir Alex Ferguson

Siapa yang tidak melihat ini datang? Manajer Manchester United mungkin saja menjadi manajer terhebat sepanjang masa. Dia adalah standar emas untuk semua manajer. Tak perlu dikatakan lagi bahwa dia adalah salah satu manajer paling sukses (jika bukan yang paling) paling sukses dalam sejarah sepakbola. Dia mengelola Manchester United dari 1986 hingga 2013 dengan menyukai sepak bola berbasis serangan dan memenangkan lebih banyak trofi daripada yang bisa dihitung. Dia telah menghasilkan beberapa pemain terbaik dalam permainan. Selama masa jabatannya, ia memenangkan 38 gelar dengan Setan Merah mengubahnya menjadi nama rumah tangga yang mengakhiri nama rumah tangga lainnya. 

Tidak peduli seberapa besar manajernya, prestasi Sir Ales Ferguson mungkin akan selalu mengerdilkannya. Dia memenangkan 13 Liga Premier, 5 Piala FA dan 2 UCL. Itu bukan statistik untuk tim sepanjang sejarah tetapi hanya untuk manajer itu sendiri. Dia memenangkan PL tiga kali berturut-turut dua kali, satu-satunya manajer yang melakukannya. Memproduksi dan menyempurnakan pemain hebat seperti Edwin Van Der Sar, Paul Scholes, Rio Ferdinand, Wayne Rooney, dan Cristiano Ronaldo, pengaruhnya tidak mengenal batas. Legenda di antara legenda, hanya tempat no.1 yang cocok untuk Sir Alex Ferguson.

2. Carlo Ancelotti

Satu-satunya manajer yang telah memenangkan UCL 3 kali dan mencapai 4 final, rekam jejak Carlo Ancelotti adalah apa yang diupayakan oleh setiap manajer pemula. Pada tahun 2009, ia menggantikan manajer sementara Guus Hiddink untuk pekerjaan itu dan meskipun itu adalah masa jabatan yang singkat (sampai 2011), itu manis. Dia mengambil Chelsea yang retak dan mengubahnya menjadi tim dengan skor tertinggi di PL dengan gaya permainannya yang intensif menyerang. Karena itu, ia memenangkan PL, Piala FA, dan Community Shield meski dengan waktu yang sedikit. Pemecatannya tentu mengejutkan, dan sayangnya, itu bukan yang terakhir (mungkin tidak adil?) untuknya.

3. Pep Guardiola

Guardiola meninggalkan Barcelona sebagai pemain pada tahun 2001 dan memiliki tugas dengan Brescia, Roma, Al Ahli, dan Dorados sebelum akhirnya pensiun pada tahun 2006. Pada tahun 2007, ia diberi kesempatan untuk mengelola Barca B (sisi cadangan Barcelona). Dia memenangkan gelar Divisi Tercera dan setelah hanya satu musim, dia diberi kendali tim utama.

Di musim pertamanya sebagai manajer tim utama Barca, ia memenangkan treble La Liga, Copa Del Rey & Liga Champions. Barcelona memenangkan semua enam trofi musim itu. Dalam empat tahun sebagai pelatih Barcelona, ​​ia memenangkan La Liga tiga kali dan Liga Champions dua kali. Pada 2011, ia dinobatkan sebagai Pelatih Terbaik Dunia FIFA.

4. Juergen Klopp

Juergen Klopp seringkali merupakan kualitas yang diinginkan dalam diri seorang manajer, tetapi Jurgen Norbert Klopp mengambil langkah lebih jauh. Salah satu individu paling bersemangat di kancah sepak bola internasional, Kloppo dengan senyumnya yang menawan dan sikapnya yang pantang mundur membuat para penggemarnya mencintainya dengan semangat yang membara. Satu-satunya manajer yang mampu mengakhiri pemerintahan Bavarians yang tak terbantahkan atas Bundesliga dan terlebih lagi, memenangkan liga Jerman dua kali berturut-turut. Tantangan berikutnya untuk pemain internasional Jerman datang dalam bentuk Liverpool, tim dengan sejarah besar dan kejayaan, di tingkat Eropa. Ketidakmampuan The Reds untuk memenangkan liga domestik mereka sekali pun telah menjadi masalah terbesar yang mereka hadapi dan seiring berjalannya waktu, Jurgen Klopp yang karismatik tampaknya memiliki misi untuk memenangkannya bagi para scousers.

5. Jose Mourinho

Meskipun pemecatannya di Man United membayangi pikiran semua orang ketika namanya muncul, Anda tidak dapat menyangkal kehebatan Mourinho. Dia hanyalah salah satu manajer terhebat sepanjang masa. Dia telah memenangkan 17 gelar raksasa karena kemampuan beradaptasi dan kecakapan strategisnya secara umum. Kemampuannya untuk berpikir cepat tidak ada duanya. Dia tidak mengambil generasi emas modern Chelsea; dia membentuk dan menyempurnakan para pemain hebat Chelsea menjadi generasi emas, dengan sangat fokus pada lini tengah. Dia memenangkan Liga Premier tiga kali dengan Chelsea bersama dengan 1 Piala FA, 4 Piala Liga, dan 1 Community Shield. Dia juga memenangkan Community Shield bersama Manchester United di kemudian hari. Bukan itu saja karena dia memegang rekor poin terbanyak dalam satu musim Liga Champions (95 poin saat itu), bersama Chelsea. Jelas untuk memahami mengapa dia dianggap sebagai yang terbaik dalam bisnis ini.

6. Diego Simeone

Almarhum Luis Aragones memenangkan beberapa gelar utama di Atletico, tetapi ia kini telah disusul oleh pemain Argentina, Diego 'Cholo' Simeone. Selama tujuh setengah tahun melatih Atletico Madrid, Simeone telah melampaui semua harapan. Manajer yang berapi-api membangunkan kembali salah satu 'raksasa tidur' sepakbola, dengan menggunakan gaya dan metodenya sendiri. Ia ditunjuk sebagai manajer Atletico Madrid pada Desember 2011.

Ini adalah periode keduanya sebagai manajer di Eropa, setelah sebelumnya sempat bermain di Catania (Serie A). Sejak Simeone ditunjuk sebagai manajer Atletico Madrid, ia telah membawa klub meraih tujuh trofi utama, dan dua final Liga Champions. Dia telah memenangkan penghargaan pelatih terbaik La Liga tiga kali & dinobatkan sebagai pelatih Klub Terbaik Dunia IFFHS pada tahun 2016.

7. Zinedine Zidane

Ada beberapa manajer yang berjuang sepanjang karir manajerial mereka untuk memenangkan hanya satu Liga Champions. Dan kemudian ada Zidane, yang telah memenangkannya tiga kali berturut-turut - dalam tiga musim pertamanya sebagai manajer. Peran sebelumnya dalam kepelatihan adalah sebagai pelatih Real Madrid Castilla (tim cadangan Real Madrid). Karier manajerial Zidane terasa seperti baru saja dimulai, tetapi dia telah mengalami lebih banyak kesuksesan daripada yang bisa diimpikan oleh kebanyakan manajer.

Pada Januari 2016 Benitez dipecat dan pada hari yang sama, Zidane ditunjuk sebagai manajer baru Real Madrid. 5 hari setelah memenangkan UCL ketiga berturut-turut, Zidane mengumumkan pengunduran dirinya. Di bawah bimbingannya, Real Madrid memenangkan 3 UCL, 2 Club WC, La Liga & Piala Super Spanyol. Musim lalu, menyusul beberapa hasil buruk di semua kompetisi - eliminasi Copa Del Rey, selisih 12 poin di La Liga & kekalahan tak terduga dari Ajax di Liga Champions - Santiago Solari dipecat & Zidane kembali sebagai manajer Real Madrid untuk kedua kalinya.

8. Johan Cruyff

Setelah karir bermain yang sukses, Johan Cruyff memulai karir manajerial yang sama legendarisnya pada tahun 1985 ketika ia mengambil alih Ajax. Tapi manajer Belanda paling dikagumi untuk waktunya di FC Barcelona. Dia mengelola Barcelona dari tahun 1988 hingga 1996 dengan menghasilkan 4 gelar La Liga, 3 Piala Super Spanyol, Copa Del Rey, Piala Winners UEFA dan Piala Eropa pertama klub. Dua tahun kemudian Barcelona pergi ke final Piala Eropa & favorit berat untuk menang, hanya kalah dari AC Milan. Pada tahun 2010, Cruyff dianugerahi FIFA Order of Merit atas kontribusinya yang signifikan terhadap sepak bola. Pendukung filosofi "Total Football" yang terkenal, daftar pemain dan manajer yang secara langsung atau tidak langsung dipengaruhi oleh Cruyff terlalu panjang untuk dihitung.

9. Roberto Mancini

Manchester City adalah salah satu klub paling mematikan di Liga, memiliki PL selama dua tahun berturut-turut sekarang. Mereka memiliki beberapa pemain terbaik dalam permainan dan setiap tim bersiap untuk yang terburuk saat menghadapi mereka. Kehadiran ini bisa dilacak kembali tak lain dari Roberto Mancini. Dia ada di pucuk pimpinan ketika Manchester City beralih dari tim papan tengah menjadi pemimpin liga. Pada musim 2010-11, Mancini membawa klub tersebut mendapatkan Piala FA pertama mereka dalam 35 tahun, tapi itu baru permulaan. Momen terbesar dan bersejarahnya terjadi pada musim berikutnya di mana di bawah tangan besinya, Man City memenangkan gelar Liga pertama mereka dalam 44 tahun. Dia menjadi preseden untuk apa yang dikenal klub saat ini dan itulah fakta bahwa jika tim Anda menghadapi Man City, itu mungkin tidak akan menang. Anda dapat mengkritik fakta bahwa dia memiliki arus masuk uang tunai tetapi untuk mengatasi itu, dia menggunakannya untuk membuat sejarah dan Anda tidak bisa meminta yang lebih baik.

10. Arsene Wenger

Satu-satunya pria yang terlintas dalam pikiran ketika Anda menempatkan 'Arsenal' dan 'manajer' dalam kalimat yang sama dan sebagian besar waktu, hanya 'Arsenal' yang diperlukan. Pelatih asal Prancis itu mengelola tim London Utara dari tahun 1996 hingga 2018 dan merupakan bagian besar dalam menumbuhkan prestise klub. Dia dikenal secara struktural memperbaiki klub dengan perubahan rutin dan pengembangan pemain sementara juga memiliki visi yang fantastis untuk talenta muda. Dua tahun setelah pengangkatannya, ia memimpin klub meraih gelar Liga Premier dan Piala FA ganda. Bersama Arsenal, ia memenangkan 3 gelar liga, 7 Piala FA, dan 6 Community Shield. Dia dikreditkan untuk merekrut dan membangun sebagian besar klub dan pemain terbesar Liga seperti Thierry Henry, Dennis Bergkamp, dan Robin Van Persie.