10 Petarung UFC Terbaik Dunia 2021, No1 Paling Ditakuti Lawan

https://www.afyinfo.com/

Saat UFC akan memulai tahun 2021 dengan dua elemen yang sangat kurang untuk sebagian besar tahun 2020, Conor McGregor dan penggemar yang hadir, jeda singkat dalam kalender ini menawarkan jendela yang sempurna untuk mengambil stok dan melihat ke depan. Jadi siapa yang akan memiliki tahun terbaik? Setelah tahun 2020 yang sama sekali tidak normal, akan ada banyak peluang di tahun 2021 bagi para petarung untuk menjauhkan diri dari kelompoknya, dan panel ahli MMA kami bersiap untuk menentukan siapa yang akan melangkah maju. Berikut adalah peringkat petarung UFC terbaik dunia 2021 berdasarkan peluang yang telah ditandatangani para petarung atau yang mereka proyeksikan selama pertarungan mereka di musim 2021. 

10 Petarung UFC Terbaik 2021 Paling Ditakuti Lawan :

1. Kamaru Usman

https://www.afyinfo.com/

Juara kelas welter Kamaru Usman perlahan membuat kasus untuk menjadi petarung Pound-for-Pound peringkat1 di dunia. Jika Anda mencoba meyakinkan saya tahun lalu bahwa Kamaru Usman akan KO Gilbert Burns dan Jorge Masvidal berturut-turut tahun ini, saya mungkin berpikir Andalah yang mendapat pukulan di kepala. Sekarang, Usman sedang dibicarakan sebagai salah satu petinju kelas welter terhebat dalam sejarah MMA, kalau bukan THEE WW G.O.A.T..

Menurut berita terbaru, Usman akan menghadapi peringkat #1 Colby Covington dalam pertandingan ulang, hampir dua tahun setelah mengalahkan Covington dengan TKO. 24 April 2021; Jacksonville, Florida, AS; Kamaru Usman (Sarung Tangan Merah) akan melawan Jorge Masvidal (Sarung Tangan Biru) selama UFC 261 di VyStar Veterans Memorial Arena.

2. Dustin Poirier  

https://www.afyinfo.com/

Dustin Poirier  yang mendapat julukan "The Diamond” Poirier terus mengingatkan kita mengapa dia adalah salah satu petarung terbaik di dunia. Kisah Poirier telah menjadi salah satu konsistensi, dan mengukir jalan tanpa apa-apa selain ketabahan, tekad, dan kantong penuh kepercayaan diri. The Diamond kini telah mengalahkan mantan juara ganda dan superstar UFC Conor McGregor tidak hanya sekali, tetapi dua kali tahun ini. Poirier mengejutkan dunia ketika dia TKO'd McGregor dalam pertandingan ulang mereka di PPV pertama tahun ini. 

Setelah itu, Poirier memiliki kesempatan untuk memperebutkan gelar kelas ringan yang kosong melawan sesama penantang Charles Oliveira. Sebaliknya, mantan juara sementara memilih untuk menyelesaikan skor dengan McGregor dalam pertarungan trilogi hanya 6 bulan kemudian. Poirier cukup percaya pada dirinya sendiri untuk memprioritaskan pertarungan ketiga dengan McGregor daripada tembakan gelar langsung, dan itu terbayar. Dustin sekarang 2-1 melawan nama terbesar MMA, dan menemukan dirinya di baris berikutnya untuk retak di 155 pound emas.

3. Ciryl Gane

https://www.afyinfo.com/

Hanya 5 pertarungan dalam karir UFC-nya dan Ciryl Gane sudah menduduki peringkat #3 di divisi kelas berat. Jika itu tidak cukup mengesankan, Gane juga akan menantang gelar kelas berat sementara dalam penampilan berikutnya. Dalam waktu kurang dari setahun, dengan kemenangan atas Junior Dos Santos, Jarzinho Rozenstruik, dan Alexander Volkov, Gane benar-benar menguasai divisi tersebut.

Petarung Prancis berusia 31 tahun itu telah membuat rekor sempurna 9-0, dengan dua kemenangan sudah pada tahun 2021. Jika dia bisa melewati Derrick Lewis dalam pertarungan berikutnya, Gane akan menantang mantan rekan setimnya, Francis Ngannou untuk gelar kelas berat.

4. Islam Makhachev

afyinfo.com

Obor telah berlalu. Teman lama dan mitra pelatihan Khabib Nurmagomedov telah memasuki kembali percakapan ringan dengan dua kemenangan berturut-turut sudah pada tahun 2021. Setelah jeda selama setahun, Makhachev telah mengumpulkan dua kemenangan penyerahan atas pesaing peringkat Drew Dober dan Thiago Mois├ęs. Penampilan Makhachev tahun ini telah melambungkannya ke peringkat 5 teratas divisi ringan. 

Anak didik Dagestan itu sudah merasa bahwa ini adalah masalah waktu sebelum dia mengambil alih warisan yang ditinggalkan oleh rekan setimnya dan mantan juara tak terbantahkan, Khabib Nurmagomedov. LAS VEGAS, NEVADA – 06 MARET: (Kanan-Kanan) Islam Makhachev berusaha untuk submission melawan Drew Dober dalam pertarungan ringan mereka selama acara UFC 259 di UFC APEX pada 06 Maret 2021 di Las Vegas, Nevada. (Foto oleh Jeff Bottari/Zuffa LLC).

5. Brandon Moreno

afyinfo.com

Brandon Moreno adalah seseorang yang telah mengukir dirinya dari batu, mendapatkan semua yang dia miliki melalui kerja keras, ketekunan, dan kepercayaan diri. Setelah menjadi pilihan terakhir di The Ultimate Fighter, dipotong oleh UFC, untuk berjuang kembali, Brandon Moreno benar-benar mencakar jalannya ke puncak divisi kelas menengah.

Di penghujung tahun 2020, Moreno mengejutkan dunia dengan membawa juara yang sangat diunggulkan, Deiveson Figueiredo, dengan hasil imbang mayoritas. Tepat 6 bulan kemudian Moreno menghabisi Figueiredo dalam pertandingan ulang di ronde ketiga dengan penyerahan diri untuk menjadi Juara Dunia Kelas Terbang UFC.

6. Rose Namajunas

afyinfo.com

Rose Namajunas telah memanfaatkan satu-satunya pertarungannya sejauh ini denagn sangat baik. Dalam acara co-main di UFC 261, Namajunas membuat sejarah sebagai petarung wanita pertama yang mendapatkan kembali gelar kejuaraan UFC. Di Ronde 1, Rose mendaratkan tendangan kepala tepat waktu ke mantan juara, Zhang Weili. 

Sebagai underdog taruhan, banyak yang merasa Rose memiliki perjuangan berat melawan Weili yang tampaknya tidak bisa dihancurkan. Namun, Thug Rose membuat kemenangan penghentian dominannya tampak mudah. Juara UFC 2 kali yang makmur itu masih berusia 29 tahun, dan jika dia mau, Rose dapat terus membangun warisannya di tahun-tahun mendatang. Mempertimbangkan semua yang telah dia capai, mungkin versi terbaik dari Rose belum datang.

7. Charles Oliveira

afyinfo.com

Charles Oliveira bergabung dengan Brandon Moreno dan Rose Namajunas untuk menjadi juara dunia dalam pertarungan pertama mereka tahun ini. Oliveira merebut emas ringan pada bulan Mei di UFC 262 melawan Michael Chandler. Setelah hampir finis di babak pembukaan, Oliveira akhirnya mengalahkan Chandler dengan TKO hanya 20 detik memasuki Babak 2. Pada usia 31 tahun, Oliveira telah bertarung di UFC selama lebih dari satu dekade. Jalan menuju puncak adalah jalan yang panjang dan berliku bagi Charles, dan panjang serta sulitnya perjalanannyalah yang membuat kisahnya begitu menginspirasi. 

Tidak semua, tetapi sebagian besar kerugian Brasil terjadi di awal karirnya di 145 pound. Sejak kembali ke 155 pound, Oliveira hanya kalah sekali, dan sekarang dalam 9 kemenangan beruntun. Bintang-bintang mulai sejajar untuk veteran yang licik, dan bisa jadi sekarang Oliveira akhirnya memasuki masa jayanya. Tampaknya jelas bahwa pertahanan gelar pertama Oliveira akan melawan Dustin Poirier, mungkin pada akhir tahun ini. Jika "Do Bronx" dapat melindungi tahtanya dari pesaing yang mungkin paling berbahaya di divisi ini, maka kita bisa berada di puncak untuk menyaksikan gelar juara kelas ringan yang dominan lagi.

8. Beniel Dariush

afyinfo.com

Jika ada yang bertanya-tanya, divisi 155 pound tetap sedalam dengan bakat seperti biasa. Untuk waktu yang lama tampaknya Beniel Dariush sedang berenang di tempat menjelang akhir peringkat kelas ringan. Dengan salah satu rentetan kemenangan aktif terpanjang di divisi (7), Dariush akhirnya mengamankan tempatnya di peringkat 5 teratas di #3.

Penempatan ini terjadi setelah Beniel mengumpulkan kemenangan pada Februari dan Mei tahun ini melawan Diego Ferreira dan Tony Ferguson. Sebagai salah satu petarung yang paling lengkap di divisi ini, Dariush adalah pertarungan yang sulit bagi siapa pun yang berada di 10 besar, dan berpotensi menjadi satu atau dua pertarungan untuk mendapatkan celah di gelar.

9. Movsar Evloev

afyinfo.com

Seekor kuda hitam di divisi kelas berat mungkin baru saja muncul dari bayang-bayang tahun ini. Tak Terkalahkan (15-0 MMA, 5-0 UFC) Movsar Evloev dari Rusia mengawali tahun ini dengan aktif dengan kemenangan melawan Nik Lenz dan Hakeem Dawodu. Evloev sekarang berada di peringkat #13 dan mudah-mudahan akan bersaing lagi sebelum tahun ini berakhir. Saat dia naik pangkat, Evloev terus memiliki jawaban untuk rintangan di jalannya. Perhatikan gaya grappling yang berat dan serba cepat dari Movsar dalam penampilan berikutnya.

10. Terrance McKinney

afyinfo.com

Nama ini mungkin mengejutkan bagi sebagian orang, tetapi jika ada orang di daftar ini yang mendapatkan pengakuan, itu adalah Terrance McKinney. Saat menyebutkan penantang ringan ini, saya mungkin tidak membahas perebutan gelar atau peringkat atas (belum), tetapi saya akan merujuk kembali ke inspirasi. McKinney telah bertarung empat kali tahun ini, termasuk debutnya di UFC bulan lalu di UFC 263. Pendatang baru UFC itu adalah penggantinya, dan menerima pertarungan itu dalam waktu singkat melawan prospek yang sedang naik daun, Matt Frevola. McKinney adalah underdog yang luar biasa, tetapi itu tidak menghentikannya untuk menjatuhkan Frevola dalam 7 detik pertama pertarungan. 

McKinney telah secara terbuka berbagi masalah masa lalunya, termasuk episode terkait narkoba tertentu yang mengakibatkan dia ditangkap oleh polisi, dan secara klinis sekarat tidak hanya sekali, tetapi dua kali. Terrance telah menggunakan pertempuran sebagai cara untuk mengubah hidupnya, dan aman untuk mengatakan bahwa dia telah menempuh perjalanan jauh. Sekarang dia telah memecahkan rekor KO tercepat dalam sejarah kelas ringan UFC, mungkin dia akan memecahkan rekor UFC lainnya untuk pertarungan terbanyak dalam satu tahun kalender.



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel