10 Atlet Angkat Besi Wanita Terbaik Dunia 2021

https://www.afyinfo.com/

Tidak ada olahraga di Olimpiade yang menguji kekuatan fisik seseorang lebih dari olahraga angkat besi. Selama bertahun-tahun, kita telah melihat atlet angkat besi yang hebat, prestasi kekuatan dan ketelitian yang luar biasa, dan rekor dunia dipecahkan di panggung termegah dari semuanya.

Tetapi ada beberapa yang telah melangkah lebih jauh dan mengukir nama mereka dalam cerita rakyat Olimpiade. Saat olahraga ini menunggu penampilan Olimpiade terbarunya. Nah dalam pembahasan kali ini kami akan membahas mengenai 10 Atlet angkat besi terbaik dunia, namun pembahasan kali ini agak beda karena yang kita bahas adalah atlet angkas besi wanita terbaik dunia. Berikut adalah penjelasannya.

10 Atlet Angkat Besi Perempuan Terbaik Dunia 2021 :

1. Li Wenwen (China +87KG)

afyinfo.com

Setelah menunjukkan tempat kedua yang kuat dalam pertemuan internasional pertama Li Wenwen, Piala Dunia IWF 2019 Di Fuzhou China, pemain berusia 20 tahun itu terus melakukan hal-hal luar biasa. Dia berkompetisi di Kejuaraan Asia dan Kejuaraan Dunia 2019 dan menang. Di Kejuaraan Asia, Wenwen memecahkan rekor dunia saat ini dengan merebut 147 kilogram. Kemudian, di Kejuaraan Dunia, ia hanya merebut satu kilogram di bawah rekor dunianya dan mencatatkan dua rekor baru dalam clean & jer (186 kilogram) dan totalnya (322 kilogram). Penampilannya yang mengesankan diselingi oleh fakta bahwa ia mengalahkan Tatiana Kashirina yang memiliki rekor total sepanjang masa dengan pukulan 155 kilogram dan clean & brengsek 193 kilogram dalam enam penampilannya yang pertama dari enam penampilan.

2. Mary Theisen-Lappen (Amerika +87KG)

afyinfo.com

Untuk lifter yang baru melakukannya selama tiga tahun, Mary Theisen-Lappen membuat gelombang besar di kancah Amerika. Dia telah menyentak lebih dari atlet angkat besi wanita Amerika mana pun (dari balok), beratnya 182 kilogram (400 pon), dan dianggap sebagai favorit untuk membuat rekor clean & jerk Amerika yang baru (rekor saat ini adalah 162 kilogram yang dipegang oleh Sarah Robles). Theisen-Lappen telah memenuhi syarat untuk mendapatkan tempat pertamanya di Tim USA tahun ini dan kemungkinan akan menghabiskan sebagian besar tahun 2021 untuk mendapatkan posisi kejuaraan Pan American.

3. Tamara Salazar (Ecuador +87KG)

afyinfo.com

Di usianya yang baru 22 tahun, Salazar telah naik podium di dua Kejuaraan Dunia (2018 & 2019) dan satu Pan American Games Pada 2019. Dia meraih Perunggu di semua kompetisi ini dan hanya kalah dari mantan juara Olimpiade atau kejuaraan dunia. Salazar bersaing di kelas dengan bakat gila, namun, jelas bahwa dia akan segera naik ke tantangan dan bergabung dengan mereka di puncak podium.

4. Eileen Cikamatana (Australia 81KG)

afyinfo.com

Eileen Cikamatana telah berada di kancah kompetisi internasional sejak 2016 dan menandai kedatangannya dengan finis ketiga di Youth World Championships. Pada tahun 2017, ia menempati posisi kedua di Kejuaraan Dunia Junior Di kelas berat 90 kilogram tiga kelas berat di atas kelas sebelumnya dan orang-orang masih sepi di Cikamatana. Kemudian, pada tahun 2018, ia memenangkan kompetisi internasional pertamanya, mengambil emas di Commonwealth Games. 

Sejak penampilan break-out itu, Cikamatana telah dua kali memecahkan rekor dunia clean & jerk dan mengangkat rekor menjadi 151 kilogram. Dia melakukan upaya berani pada 159 kilogram (usaha yang berani, tetapi tidak berhasil) pada tahun 2019 setelah upaya kedua gagal di 150. Dia juga telah memenangkan Grand Prix IWF 2019 (pada 87 kilogram) dan Piala Dunia 2019 dan 2020 (pada 81 kilogram). kilogram). Eileen telah menunjukkan bahwa dia berani, dan untuk itu, dia pasti seseorang yang Anda inginkan dalam radar angkat besi Anda.

5. Shacasia Johnson (Amerika 81KG)

afyinfo.com

Petenis Amerika itu telah mengumpulkan total yang luar biasa, membersihkan bobot terberat di kelasnya (145 kilogram), dan bahkan mengambil rekor merebut Amerika 109 kilogram. Dia juga memenangkan medali emas untuk Tim USA di Grand Prix IWF pada tahun 2019. Sayangnya, dia tidak memiliki poin Robi untuk lolos ke pertandingan. (Poin Robi adalah apa yang digunakan IWF untuk menentukan kelayakan untuk pertandingan Olimpiade). Anda mendapatkannya dengan bersaing di acara nasional dan internasional negara Anda.

6. Rim Jong-sim (Korea Utara 76KG)

https://www.afyinfo.com/

Kembalinya Ratu Korea Utara. Jong-sim sering digambarkan sebagai pengangkat terberat yang pernah menyentuh platform. Setelah penampilannya di Kejuaraan Dunia 2015 yang menyayat hati di mana dia menyelesaikan upaya clean & brengsek tanpa menggunakan satu kaki sepenuhnya karena cedera Jong-sim kembali untuk memenangkan emas di Olimpiade 2016. (Dia juga memenangkan emas di Olimpiade London 2012).

Kembalinya dia tahun ini telah ditumpuk dengan emas karena dia memenangkan Asian Games dan Kejuaraan Dunia. Memasuki tahun 2021, Jong-sim akan menjadi satu-satunya atlet Wanita dalam olahraga Angkat Besi yang bersaing untuk Olimpiade ketiga kalinya. Jika dia menang, Jong-sim akan menjadi wanita pemenang dalam sejarah Olimpiade untuk Angkat Besi.

7. Katherine Nye (Amerika 71KG)

afyinfo.com

Katherine Nye selalu main-main. Ketika dia muncul ke kompetisi, Anda dapat bertaruh dolar terendah Anda setidaknya satu lift yang sangat berani akan dicoba. Pada Kejuaraan Dunia Junior 2019, Nye melewatkan pembukanya, melakukan upaya berikutnya dengan peningkatan satu kilogram, dan kemudian melompat lima kilogram yang konyol untuk memecahkan rekor dunia senior Amerika dan junior 112 kilogram.

Dia pertama kali memulai kompetisi internasionalnya pada tahun 2018 dengan menempati posisi kedua di Kejuaraan Dunia Junior. Sejak itu ia telah naik podium di semua pertunjukan internasional, termasuk kemenangan di Kejuaraan Dunia 2019 dan Kejuaraan Angkat Berat Pan Amerika. Sekarang, dia berada dalam posisi untuk membawa pulang medali dari Olimpiade 2021.

8. Sara Ahmed (Mesir 71KG)

afyinfo.com

Ahmed masuk ke kancah angkat besi wanita dengan kekuatan penuh dengan menempati posisi ketiga di Olimpiade 2016 di Rio (dengan berat 69 kilogram), menjadikannya wanita pertama dalam sejarah Mesir yang meraih medali dalam olahraga angkat besi. Kemudian, ia memenangkan Kejuaraan Dunia Junior 2018, meraih emas di pertandingan Mediterania 2018, dan akhirnya mendapatkan medali perak di Kejuaraan Dunia 2018.

Sampai sekarang, Mesir sedang menjalani larangan dua tahun karena pelanggaran doping. Setelah itu berakhir, Ahmed ingin menjadi wanita pertama dari dunia Arab yang memenangkan emas Olimpiade untuk olahraga angkat besi di pertandingan 2021.

9. Deng Wei (China 64KG)

afyinfo.com

Benar-benar tidak ada cara untuk menggambarkan wanita ini selain dominan. Deng Wei tidak pernah kalah dalam kompetisi sejak 2014 dan telah memenangkan lima Kejuaraan Dunia (atau, masing-masing telah dia ikuti) serta Olimpiade 2016 yang diadakan di Rio de Janeiro, Brasil. Kemenangan terakhirnya adalah Kejuaraan Dunia 2019 dan Asian Games 2019. Oh, dan dia juga memiliki rekor dunia putri untuk merebut, bersih & brengsek, dan total masing-masing 117 kilogram, 145 kilogram, dan 261 kilogram.

Jika bukan karena fakta bahwa China tidak memiliki cukup tempat untuk membawa semua atletnya ke Olimpiade, Wei mungkin memiliki resume yang lebih mengesankan. Sampai saat ini, mereka mampu membawa empat pria dan empat wanita untuk pertandingan 2021. Dia bahkan melewatkan pertandingan Olimpiade 2012 karena ini, di mana, pada tahun yang sama, dia berjumlah lebih dari peraih medali emas Olimpiade di kelas beratnya. Tidak, Wei bukan pendatang baru, tetapi dia masih seorang wanita angkat besi yang harus ditonton pada tahun 2021 dan mungkin lebih dari itu.

10. Jourdan Delacruz (Amerika 49KG)

afyinfo.com

Jika Anda telah memperhatikan adegan angkat besi Amerika, Anda akan tahu tentang Jourdan Delacruz. Dia telah memecahkan rekor Amerika selama bertahun-tahun sekarang dan memiliki rekor 55 kilogram dan 49 kilogram Amerika untuk merebut, bersih & brengsek, dan total. Dia melakukan debut internasionalnya pada 2018 di Kejuaraan Dunia Junior dan menempati posisi kedua (dengan 53 kilogram). Delacruz kemudian memenangkan Pan American Games 2019 dan Kejuaraan Pan Amerika (pada 55 kilogram). Kemudian, Delacruz memutuskan untuk turun ke kelas berat 49 kilogram, dan dia memenangkan Piala Dunia Roma 2020. Di usia 22 tahun, fenomena muda ini baru saja memanas.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel