Pengertian Bitcoin dan Cara Kerjanya


Tahukah Anda bahwa didunia ini hanya terdapat 21 juta Bitcoin? Tidak lebih dan tidak kurang inilah alasan mengapa Bitcoin menjadi emas digital. Karena persediaannya yang sangat terbatas.

Kami telah membahas sebelumnya bahwa penambang di blockchain secara teknis dapat mencetak koin sebanyak mungkin, jadi bagaimana Bitcoin berhasil mempertahankan 21 juta token hard cap?

Ini semua berkat acara besar yang disebut Bitcoin Halving yang terjadi setiap empat tahun sekali.

Apa Itu Bitcoin dan Bagaimana Cara Penggunaanya ?

Halving Bitcoin, atau hanya sekadar “halvening”, adalah peristiwa di mana pasokan Bitcoin berkurang setengahnya. Ini adalah proses yang unik untuk Bitcoin.

Bitcoin mulai beredar berkat penambang yang menggunakan perangkat keras mahal (seperti penambang ASIC) untuk memecahkan solusi matematika kompleks yang menghubungkan blok transaksi bersama-sama. Setiap blok transaksi yang diproses oleh penambang Bitcoin mendapatkan "hadiah blok" bersama dengan biaya transaksi apa pun. Jadi, ketika Bitcoin halvening terjadi, hadiah blok yang diperoleh para penambang dibagi dua.

Tapi kenapa begitu? Ini dapat ditelusuri kembali ke pandangan pendiri Bitcoin Satoshi Nakamoto tentang kelangkaan digital berdasarkan teori penawaran dan permintaan. Nakamoto percaya bahwa dengan menciptakan kelangkaan Bitcoin, nilainya akan meningkat.

Metode menciptakan kelangkaan ini sangat kontras dengan cara kerja mata uang fiat, di mana pemerintah federal mengendalikan inflasi dengan kebijakan fiskal dan moneter, yaitu memutuskan suku bunga pinjaman dan berapa banyak uang yang harus dicetak. Mata uang fiat seperti dolar AS mengalami inflasi dalam jangka panjang, tetapi Bitcoin adalah kebalikannya berkat Bitcoin yang terbelah dua; dijamin deflasi.

Bagaimana Bitcoin Dibelah Dua?

Halving Bitcoin dilakukan untuk setiap 210.000 blok yang ditambang, yang berarti kira-kira setiap empat tahun. Tidak ada otoritas pusat yang memutuskan tanggal halvening karena ini bertentangan dengan sifat teknologi blockchain yang terdesentralisasi. Protokol Bitcoin sudah dirancang sedemikian rupa sehingga semua penambang setuju untuk mengikuti aturan.

Halvening akan berlanjut hingga setiap blok reward mencapai unit Bitcoin sekecil mungkin, yang mendekati 0,00000001 BTC. Sampai sekarang, sekitar 18,7 juta Bitcoin telah ditambang dan beredar di pasar mata uang kripto (meskipun jutaan hilang tanpa dapat diperbaiki). Ini setara dengan sekitar 89% dari total pasokan Bitcoin.

Jadi, benar-benar tidak banyak yang tersisa untuk ditambang, yang merupakan lebih banyak alasan untuk Bitcoin Halving terjadi: ini mengurangi jumlah hadiah blok yang diperoleh oleh penambang, memperlambat seluruh proses penambangan.

Apakah Halving Bitcoin Memiliki Dampak Yang Baik atau Buruk?

Seperti Olimpiade, Halving Bitcoin terjadi setiap empat tahun sekali dan dengan demikian merupakan peristiwa yang sangat dinanti - situs web Bitcoin Block Reward Halving Countdown menghitung mundur ke halving berikutnya.

Semua halving Bitcoin sebelumnya telah diterima secara positif oleh para penambang dan investor Bitcoin, dengan nilai koin yang meroket setelah setiap peristiwa halving.

Pada gilirannya, meskipun pasokan Bitcoin berkurang setengahnya, para penambang masih diberi insentif untuk menambang lebih banyak karena pada akhirnya, nilai Bitcoin telah meningkat.

Meski terdengar menguntungkan, ada juga kelemahan dari halvening. Penambang membuat persiapan besar menjelang acara separuh. Mereka menghabiskan banyak uang (beberapa puluh ribu untuk beberapa) untuk membeli perangkat keras pertambangan yang paling kuat. Ini karena setelah setiap halving, menjadi lebih sulit dan memakan waktu untuk menambang Bitcoin, sehingga penambang harus dilengkapi dengan alat penambangan paling canggih untuk melanjutkan pekerjaan mereka.

Namun, karena hadiah blok dibagi dua, beberapa penambang mungkin memutuskan untuk berhenti menambang sepenuhnya karena biaya komputasi dan listrik yang berlebihan. Misalnya, dalam whitepaper Bitcoin, Nakamoto membandingkan proses penambangan dengan penambangan emas :

" Penambahan konstan jumlah koin baru yang konstan analog dengan penambang emas menghabiskan sumber daya untuk menambahkan emas ke sirkulasi. Dalam kasus kami, waktu CPU dan listrik yang dikeluarkan."

Oleh karena itu, semakin banyak Bitcoin Halvings terjadi, penambangan BTC akan menjadi tugas yang lebih sulit.

Pertumbuhan Yang Pernah Terjadi Pada Bitcoin Dari Masa ke Masa :

Setiap kali peristiwa Bitcoin Halving terjadi adalah masalah besar dan karenanya didokumentasikan dengan baik. Berikut adalah peristiwa Bitcoin Halving yang terjadi di komunitas, dalam urutan kronologis :

  • 2009: Ini adalah era pra-halving Bitcoin. Hadiah blok mulai dari 50 BTC.
  • 2012: separuh pertama terjadi di blok nomor 210.000. Hadiah blok turun menjadi 25 BTC. Nilai Bitcoin meningkat dari $12 menjadi $1,207.
  • 2016: Halving kedua terjadi di blok nomor 420.000. Hadiah blok turun 12,5 BTC. Nilai Bitcoin meningkat dari $647 menjadi $19.345.
  • 2020: Halving ketiga terjadi di blok nomor 630.000. Hadiah blok turun menjadi 6,25 BTC. Nilai Bitcoin meningkat dari $8.821 menjadi $63.558.
Tentu saja, pergerakan pasar lainnya selama waktu tersebut mempengaruhi harga Bitcoin. Tetapi separuh Bitcoin tentu memainkan peran penting dalam kenaikan harga Bitcoin yang meroket dan bertanggung jawab atas pasar crypto yang bullish.

Pada tingkat ini, separuh berikutnya akan terjadi pada 2024, ketika jumlah blok mencapai sekitar 840.000. Lebih dari 99% Bitcoin akan ditambang pada tahun 2032, dan hadiah blok akan berkurang menjadi 0,78125 BTC pada saat itu.

Halving terakhir akan terjadi pada tahun 2140, sampai tidak ada Bitcoin baru yang dapat ditambang dan penambang hanya akan menerima biaya transaksi sebagai hadiah. Biaya transaksi saat ini mengambil kurang dari 10% dari pendapatan hadiah blok penambang, tetapi saat kita mendekati tahun 2140, proporsi biaya transaksi yang didistribusikan kepada penambang kemungkinan akan bertambah.

Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi setelah semua Bitcoin digali, tetapi ada kemungkinan bahwa protokol blockchain Bitcoin telah mengalami perubahan dramatis saat itu, sehingga cara baru untuk menambang Bitcoin dapat diperkenalkan.

Menambang untuk Emas Digital

Halving Bitcoin adalah peristiwa besar yang menghasilkan banyak kegembiraan di ruang crypto. Bitcoin melonjak nilainya secara dramatis setelah setiap halving, yang benar-benar merupakan situasi win-win untuk semua orang yang terlibat. Adanya peristiwa semacam itu juga menunjukkan bahwa menciptakan komoditas langka di dunia digital dimungkinkan melalui teknologi blockchain, dan ini berpotensi mengubah cara kita memandang dan menggunakan uang di dunia nyata.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel