7 Atlet Renang Pria Terbaik Dunia 2021

https://www.afyinfo.com/

Memasuki tahun Olimpiade dan menempatkan 2020 di kaca internasioal, Swimming World memutuskan untuk menyusun daftar perenang terbaik di dunia menjelang tahun 2021. Ada banyak renang cepat dalam tiga bulan pertama tahun 2020 (pra -pandemi), dan bahkan dengan waktu yang diperpanjang dari air selama musim panas, banyak elit dunia kembali ke ISL atau berbagai pertemuan regional untuk menyiapkan waktu lebih cepat dari yang diharapkan.

Dalam menyusun daftar ini, kami memperhitungkan apa yang terjadi pada tahun 2019 serta apa yang ditunjukkan oleh setiap atlet pada tahun 2020. Tidak ada cara yang sempurna untuk menentukan peringkat setiap perenang di dunia, tetapi kami berusaha untuk tetap seobjektif mungkin dalam menimbang prestasi setiap perenang. di tahun pandemi 2020. Renang ISL diperhitungkan serta apa yang terjadi pada Januari dan Februari sebelum pandemi menutup segalanya dan mendorong Olimpiade mundur setahun penuh.

Berikut Adalah 7 Perenang Pria Terbaik Dunia 2021.

1. Caeleb Dressel (Amerika Serikat)

https://www.afyinfo.com/

Pada Olimpiade terakhir, Dressel adalah mantan kelompok usia & NCAA yang paling menonjol  dengan penampilan terbaik di final Olimpiade dan dua medali emas estafet. Sahamnya benar-benar meroket dalam hampir lima tahun sejak itu. Pada Kejuaraan Dunia 2017, Dressel adalah wajah baru Tim USA, memenangkan tujuh medali emas termasuk gelar individu di 50 gratis, 100 gratis, dan 100 terbang. Pada Kejuaraan Dunia 2019, Dressel memenangkan empat medali emas individu (50 fly, 100 fly, 50 free, 100 free) bersama dengan empat medali estafet lainnya sambil memecahkan rekor dunia Michael Phelps dalam 100 fly. Dengan tambahan estafet gaya ganti campuran, Dressel memiliki kesempatan untuk bergabung dengan Phelps di antara atlet dengan dekorasi paling banyak di satu Olimpiade. 

Dressel adalah favorit untuk memenangkan 50 gratis, 100 gratis, dan 100 terbang di Tokyo, dan dia harus memainkan peran kunci pada estafet gaya ganti pria AS, estafet gratis 4x100 pria, dan estafet gaya ganti campuran. Tambahkan bagian potensial dari estafet gratis 4x200 putra dan Dressel dapat bersaing untuk setidaknya tujuh medali Olimpiade. Di sisi lain, ia mungkin mengurangi beberapa lineup untuk mengejar jenis sejarah yang berbeda. Dia adalah pemain # 3 sepanjang masa di 50 gratis dan di puncak rekor dunia era super-suit suci yang ditetapkan pada 20,91. Dia juga nomor 3 dalam sejarah dalam 100 free dan satu dari hanya tiga pria yang pernah menembus 47 – yang pertama melakukannya sejak pelarangan bodysuit apung lebih dari satu dekade lalu. Dan Dressel adalah 100 penerbang terbaik dalam sejarah dengan selisih tiga per sepuluh, dengan peluang untuk menembus angka 49-rendah di Tokyo.

Dressel benar-benar memiliki resume lengkap untuk peringkat #1 ini. Dia memecahkan tiga rekor dunia kursus singkat (50 gratis, 100 terbang, 100 IM) di musim ISL 2020 saat memimpin liga dalam empat acara dan melarikan diri dengan penghargaan liga MVP dengan 113,5 poin atas pesaing lainnya (dan oleh 134,5 atas setiap pria lain). Kecepatannya dalam versi short course meter atau short course yard dari acara seperti 200 IM, 200 gratis, dan 100 payudara terus memikat penggemar yang ingin melihat acara Olimpiade ke-8 atau bahkan ke-9 bergabung dengan program Dressel. Karena itu, Dressel yang berusia 24 tahun adalah atlet yang tak tertandingi di masa jayanya, salah satu perenang terhebat dalam sejarah, dan dunia #1 yang jelas menuju tahun 2021.

2. Adam Peaty (Inggris Raya) 

afyinfo.com

Rasanya seperti membelah rambut di bagian atas. Di mana beberapa perenang kami sebelumnya memiliki langit-langit medali multi-emas dengan peluang rekor dunia luar, Peaty membalik skrip dengan peluang rekor dunia yang kuat tetapi juga langit-langit yang kuat dari satu emas individu. Namun, ketika Anda secemerlang Peaty dalam satu acara, langit-langit itu tampaknya semakin tidak penting. Peaty bukan hanya pemegang rekor dunia 100 payudara. Dia memiliki 18 penampilan tercepat sepanjang masa. Tidak ada seorang pun dalam sejarah yang berada dalam waktu 1,4 detik dari karir terbaiknya 56,88. 

Dia satu-satunya pria di bawah 57 – atau di bawah 58, dalam hal ini. Dia memenangkan setiap gelar utama kursus panjang 100 payudara dalam tujuh tahun terakhir: 2014 (Euro & Persemakmuran), 2015 (Dunia), 2016 (Olimpiade), 2017 (Dunia), 2018 (Euro & Persemakmuran), dan 2019 (Dunia). Ini bukan acara Olimpiade, tetapi Peaty juga mendapat pujian karena menjadi 50 gaya dada terbaik dalam sejarah. Kursus singkat tidak pernah menjadi keahliannya, tetapi ia cukup meningkat di sana pada tahun 2020 untuk memecahkan rekor dunia 100 payudara, memimpin ISL dalam 100 kali payudara, finis #7 dalam penilaian individu secara keseluruhan, dan pergi 3-untuk-3 dalam 50 kulit payudara menang. 

Sementara fokus kami juga pada medali individu, Peaty juga mendapat pujian untuk estafet gaya ganti Inggris yang ia bawa secara sah ke perebutan medali emas dengan memecah lapangan dengan minimal satu detik penuh. Gantikan Peaty dengan split tercepat kedua di estafet gaya ganti World Champs 2019 dan Inggris Raya turun dari emas menjadi nyaris perunggu. Di bawah bayang-bayang kolektor medali serba bisa seperti Michael Phelps, renang bisa terlalu sering mengabaikan bakat transformatif tunggal dalam satu pukulan. Peaty adalah salah satu perenang terhebat sepanjang masa, dan layak dimasukkan dalam dua teratas kami, bahkan dengan langit-langit medali Olimpiade yang agak lebih rendah.

3. Gregorio Paltrinieri (Italia)

afyinfo.com

Paltrinieri secara efektif tidak terkalahkan dalam kompetisi tingkat dunia di 1500 gratis hingga 2015 (Emas Dunia), 2016 (Emas Olimpiade), dan 2017 (Emas Dunia) sebelum jatuh ke perunggu di Euro 2018 dan 2019 Dunia. Tapi dia muncul sepenuhnya kembali ke bentuk mendominasi pada tahun 2020, memukul renang tercepat kedua sepanjang masa dengan terik 14:33.10 pada bulan Agustus. Itu membuatnya hanya berjarak sekitar dua detik dari rekor dunia berusia delapan tahun. 

Paltrinieri harus menjadi favorit berat untuk memenangkan 1500 emas gratis di Tokyo, dan penambahan 800 gratis ke program Olimpiade menambah peluang medali kedua untuk pemain #6 sepanjang masa di acara tersebut, dan satu dari hanya dua dari mereka 6 teratas masih aktif. (Sun Yang adalah yang lain, dan dia cenderung menjauh dari 800 belakangan ini). Menambah harapan medalinya: Paltrinieri menyeberang ke renang air terbuka cukup lama untuk memesan tempat Olimpiade dengan finis ke-6 di 10K di Dunia 2019. Dia mendapatkan tiga medali di nomor jarak jauh bersama dengan peluang rekor dunia di 1500, menempatkan dia dengan kuat di tiga besar kami.

4. Daiya Seto (Jepang)

afyinfo.com

Seto mungkin telah menjadi perenang pelarian dari quad Olimpiade ini, tergantung pada seberapa 'pecah' Anda menganggap perenang #1 kami di 2016. Dan itu banyak artinya. Seto hanya memenangkan satu medali perunggu di Olimpiade 2016, tetapi menyelesaikan tahun 2020 dengan peringkat #1 di seluruh dunia dalam tiga acara berbeda. Ini akan menjadi Olimpiade pertama sejak 1996 tanpa Michael Phelps, dan mungkin yang pertama sejak 2000 tanpa Ryan Lochte. Seto telah bangkit pada waktu yang tepat untuk menggantikan dua ikon itu di balapan IM – dia mencatat waktu masing-masing 1:55.55 dan 4:06.09 di 200 dan 400 IM, pada tahun 2020. 

Di alun-alun Olimpiade ini, Seto juga gagal. rekor dunia kursus dalam 200 lalat (1:48.24) dan 400 IM (3:54.81). Ia menyapu bersih medali emas IM di Kejuaraan Dunia 2019 sekaligus meraih perak di nomor 200 fly. Dia memenangkan medali emas di Short Course Worlds Pan Pacs, Asian Games, dan World University Games dalam siklus Olimpiade ini, dan telah menunjukkan konsistensi, ketangguhan, jangkauan, dan keserbagunaan dalam sekop. Berenang di Pertandingan Olimpiade di negara asalnya (walaupun kemungkinan tidak di depan penonton tuan rumah di tengah dunia olahraga era COVID yang sepi penonton), Seto siap menghadapi tahun 2021 yang eksplosif yang dapat membuatnya menjadi salah satu atlet yang paling didekorasi dari Olimpiade Tokyo.

5. Sun Yang (China)

afyinfo.com

Bintang gaya bebas Cina Sun telah menjadi kekuatan mutlak di tingkat internasional. Dia memenangkan lima emas Kejuaraan Dunia berturut-turut yang luar biasa di 400 gratis. Itu sejalan dengan dua 200 gelar gratis berturut-turut, dan lari dari 2011 hingga 2015 di mana ia memenangkan tiga kali berturut-turut 800-an dan dua-tahun 1500-an berturut-turut. Sun sebagian besar fokus di kejauhan akhir-akhir ini, dan mungkin murni pesaing gratis 200/400 pada saat ini – meskipun wajar untuk bertanya-tanya apakah penambahan 800 gratis ke program Olimpiade telah membuat Sun sedikit memfokuskan kembali pada acara tersebut. Jika Sun berenang di Olimpiade, dia bertaruh kuat untuk dua emas dengan peluang medali ketiga di 800. Tapi "jika" adalah kata kunci di sana. 

Sun masih berurusan dengan konsekuensi hukum dari pertengkaran pada tes anti-doping September 2018 di mana Sun menantang otorisasi agen kontrol doping, berakhir dengan botol darah Sun dihancurkan. Pertama, dia dibersihkan. Kemudian dia dilarang. Kemudian bandingnya diterima, larangan itu dikesampingkan, dan kasusnya dikirim kembali ke Pengadilan Arbitrase Olahraga. Belum jelas apakah Sun akan memenuhi syarat untuk bersaing jika CAS tidak dapat mencoba kembali kasusnya di Olimpiade, dan belum ada batas waktu kapan sidang berikutnya akan dilakukan. Yang mengatakan, untuk saat ini, Sun memecahkan lima besar kami sebagai favorit multi-medali emas sejati, meskipun ada kasus kuat yang harus dibuat baginya untuk peringkat lebih tinggi, lebih rendah, atau dihilangkan dari daftar sepenuhnya.

6. Evgeny Rylov (Rusia)

afyinfo.com

Dalam banyak hal, Rylov adalah versi gaya punggung dari rekan senegaranya Chupkov. Rylov telah mendominasi dalam jarak 200 meter di siklus Olimpiade ini, memenangkan medali emas Kejuaraan Dunia 2017 dan 2019. (Keduanya juga tidak terlalu dekat, dengan margin 0,72 detik pada 2019 dan 0,8 detik pada 2017). Di antaranya, Rylov melenyapkan lapangan Euro 2018 dengan 2,7 detik. Bahkan kembali ke Olimpiade Rio pada tahun 2016, Rylov yang berusia 19 tahun memimpin babak penyisihan dan semifinal sebelum jatuh ke perunggu di final. Rylov adalah taruhan yang luar biasa untuk memenangkan 200 kembali emas di Tokyo. Dia juga penantang medali di 100, di mana dia memenangkan perak di Dunia 2019 dan memimpin estafet gaya ganti campuran di 51,97.

7. Ryan Murphy (AMerika Serikat)

afyinfo.com

Mantan bintang NCAA yang pernah mendapat medali emas Olimpiade 2016, memecahkan rekor dunia pada usia 21 tahun. Namun, ia mengalami pasang surut di panggung internasional sejak saat itu. Pada tahun 2017, ia jatuh ke perunggu Dunia di 100, acara rekor dunianya, bahkan kehilangan tempatnya sebagai pemain Amerika teratas dari rekan senegaranya Matt Grevers. Pada tahun 2018, ia bangkit kembali sebagai salah satu titik terang di musim sepi untuk Tim USA – ia memenangkan dua emas Pan Pacs, mematahkan 52 dan selesai sebagai peringkat #1- (100 back) dan #2- (200 back) perenang di seluruh dunia untuk tahun ini. Kemudian pada tahun 2019, ia mundur selangkah, memegang medali perak Worlds di nomor 200 tetapi kehilangan medali sepenuhnya dengan posisi ke-4 yang menunjukkan 100 punggung. 

Murphy akan berusia 26 tahun musim panas ini, menjadikannya yang tertua dari tiga gaya punggung dalam daftar ini – meskipun itu masih terlalu muda untuk khawatir tentang regresi. Murphy menjalani musim ISL yang hebat dengan 50 bek terbaik liga dan bek #2 100 dan 200 bek. Dia secara efektif tak terkalahkan dalam format kulit dengan empat kemenangan liga terkemuka. Dari trio gaya punggung ini, Murphy mungkin menjadi taruhan teraman untuk dua medali, bahkan terhitung kehilangan langka di Dunia 2019. Tapi itu akan sangat tergantung pada apakah dia bisa keluar seperti yang dia lakukan pada tahun 2016 dan bangkit kembali seperti yang dia lakukan pada tahun 2018, atau apakah penundaan Olimpiade hingga 2021 akan membawa kembali kutukan tahun ganjil yang tampaknya sedang dihadapi Murphy.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel