10 Perenang Wanita Terbaik Dunia 2021

https://www.afyinfo.com/

Memasuki tahun Olimpiade dan menempatkan 2020 di kaca internasioal, Swimming World memutuskan untuk menyusun daftar perenang terbaik di dunia menjelang tahun 2021. Ada banyak renang cepat dalam tiga bulan pertama tahun 2020 (pra -pandemi), dan bahkan dengan waktu yang diperpanjang dari air selama musim panas, banyak elit dunia kembali ke ISL atau berbagai pertemuan regional untuk menyiapkan waktu lebih cepat dari yang diharapkan.

Dalam menyusun daftar ini, kami memperhitungkan apa yang terjadi pada tahun 2019 serta apa yang ditunjukkan oleh setiap atlet pada tahun 2020. Tidak ada cara yang sempurna untuk menentukan peringkat setiap perenang di dunia, tetapi kami berusaha untuk tetap seobjektif mungkin dalam menimbang prestasi setiap perenang. di tahun pandemi 2020. Renang ISL diperhitungkan serta apa yang terjadi pada Januari dan Februari sebelum pandemi menutup segalanya dan mendorong Olimpiade mundur setahun penuh.

Berikut Adalah 10 Atlet Renang Putri Terbaik Dunia Tahun 2021.

1. Katie Ledecky (Amerika Serikat)

https://www.afyinfo.com/

Sulit membayangkan skenario di mana Ledecky bukan perenang top di seluruh dunia. Dia telah benar-benar mendominasi nomor gaya bebas jarak jauh sejak memenangkan emas Olimpiade pada usia 15 tahun 2012. Sekarang menuju tahun 2021, Ledecky unggul di atas seluruh dunia di nomor 800 dan 1500 gratis, dengan beberapa tekanan serius untuknya di nomor tersebut. 200 & 400 gratis di mana dia adalah juara Olimpiade yang berkuasa. Jika Ledecky dapat menyentuh dinding terlebih dahulu setelah 16 putaran di kolam renang di Tokyo, dia akan menjadi yang pertama memenangkan acara tersebut di tiga Olimpiade berturut-turut, dan hanya perenang keempat yang pernah mencapai prestasi seperti itu, bergabung dengan Dawn Fraser dari Australia (100 gratis ), Krisztina Egerszegi dari Hungaria (200 punggung) dan Michael Phelps dari AS (200 IM; 4x), yang dapat mengukuhkannya sebagai perenang wanita terhebat sepanjang masa.

2. Sarah Sjostrom (Swedia)

afyinfo.com

Apakah kata diremehkan berlaku untuk Sjostrom – pemenang tiga medali Olimpiade dan delapan gelar dunia individu? Mungkin tidak. Tetapi Sjostrom telah menjadi kekuatan yang begitu umum dalam olahraga renang, memenangkan gelar Dunia pada usia 15 tahun pada tahun 2009, sehingga ketika Anda berhenti dan melihat apa yang telah dia capai, itu hampir luar biasa. Dia memegang tiga rekor dunia jarak jauh dalam acara Olimpiade dan memegang dua lagi dalam jarak pendek. Patut dicatat bahwa tidak ada wanita yang berhasil mempertahankan 100 kupu-kupu di Olimpiade, sesuatu yang Sjostrom memiliki peluang nyata untuk berakhir pada tahun 2021.

3. Simone Manuel (Amerika Serikat)

afyinfo.com

Manuel menyandang gelar sebagai sprinter Amerika terhebat sepanjang masa, memenangkan dua gelar dunia terakhir di 100 gratis, serta gelar 2019 di 50. Manuel juga membuat sejarah pada 2016 ketika dia meraih emas di 100 gaya bebas sebagai wanita kulit hitam pertama yang memenangkan medali emas Olimpiade individu. Dengan renang itu, dia juga menjadi orang Amerika pertama yang memenangkan acara itu di Olimpiade sejak 1984, memecahkan kekeringan medali emas terpanjang yang dimiliki Amerika. Manuel telah membuktikan berkali-kali untuk menjadi pemain kopling di gaya bebas 50 dan 100, dan dengan tangannya di sejumlah estafet, Manuel bisa pergi dari Tokyo dengan perolehan medali besar.

4. Kaylee McKeown (Australia)

afyinfo.com

McKeown memiliki tahun terobosan besar pada tahun 2020, naik ke urutan kedua sepanjang masa dalam gaya punggung 100 dan ketiga sepanjang masa di nomor 200. McKeown juga memecahkan rekor dunia short course meter di nomor 200 tahun ini, menempatkan target pada dirinya kembali menuju 2021 sebagai salah satu yang harus dikalahkan untuk emas Olimpiade. Australia memiliki kumpulan bakat yang dalam di bek 100 dan 200 dengan Atherton dan Emily Seebohm dalam pengejaran, tetapi McKeown memiliki momentum di pihaknya. Sulit dipercaya bahwa dia masih berusia 19 tahun, saat dia mengejar tempat pertama di Olimpiade.

5. Lilly King (Amerika Serikat)

afyinfo.com

King telah menjadi 100 besar gaya dada di dunia sejak memenangkan emas di Rio 2016. Dia belum mendapatkan medali di 200 di tingkat dunia, meskipun dengan diskualifikasi dalam pemanasan di Dunia 2019 di mana dia menjadi favorit medali emas. King belum menunjukkan kartunya di nomor 200 dengan istirahat penuh, tetapi aman untuk mengatakan jika dia bisa melewati tantangan yaitu Ujian Olimpiade AS, dia akan menjadi favorit medali emas ganda untuk nomor gaya dada yang berpotensi menjadi pertama yang berhasil mengulang di 100.

6. Emma McKeon (Australia)

afyinfo.com

McKeon tampak sangat diremehkan dalam beberapa tahun terakhir, sering kali dibayangi oleh rekan-rekannya, Campbell dan Titmus, tetapi McKeon telah menjadi bagian penting bagi tim wanita Australia sejak dia keluar pada tahun 2014. Menuju tahun 2021, dia bisa memainkan peran dalam empat dari Relay Australia yang semuanya memiliki potensi medali – ketiga estafet putri dan gaya ganti campuran. Tambahkan individu 100 & 200 gratis dan 100 kupu-kupu, dan McKeon bisa dibilang salah satu perenang paling serbaguna di dunia tanpa perlu membuang 200 IM.

7. Regan Smith (Amerika Serikat)

afyinfo.com

Smith adalah perenang terbaik dunia kami pada tahun 2019 setelah memecahkan rekor dunia di 100 dan 200 punggung, menjadi wanita pertama yang memecahkan 58 dan 2:04 dalam dua acara tersebut. Pada usia 18 tahun, Smith adalah favorit besar untuk membuat sejumlah acara untuk Tokyo dan pada hari-hari awal tahun 2020 pra-pandemi, dia telah membuktikan 2019 bukanlah kebetulan dengan duduk di dekat puncak dunia di 100 dan 200 kembali, serta 200 lalat. Smith tinggal satu tahun lagi dengan pelatih Mike Parratto di Minnesota sebelum dia menuju ke Stanford dengan pelatih Olimpiade Greg Meehan.

8. Ariarne Titmus (Australia)

afyinfo.com

Titmus menjadi berita utama pada tahun 2019 ketika dia mengalahkan Katie Ledecky yang maha kuasa di nomor 400 gratis di Kejuaraan Dunia. Dia tidak banyak berlomba pada tahun 2020 tetapi masih dianggap sebagai ancaman medali emas di gaya bebas 400 dan 200 di Olimpiade. Ini hanya masalah naik pesawat ke Tokyo untuknya. Meskipun Titmus termasuk di antara yang terbaik di dunia dalam acara-acaranya, Australia sangat dalam dalam 200, 400 dan 800 gaya bebas sehingga dia tidak akan mampu untuk bersantai di Trials.

9. Cate Campbell (Australia)

afyinfo.com

Campbell telah lama menjadi salah satu sprinter top di dunia dalam sepuluh tahun terakhir, pertama kali mencapai podium Olimpiade sebagai remaja muda di Olimpiade Beijing di 50 gratis 12 tahun lalu. Campbell masih berada di puncak permainannya menuju apa yang akan menjadi Game keempatnya jika dia berhasil sampai ke Tokyo. Jika Campbell aktif, dia bisa pergi dengan sejumlah medali emas, termasuk 50 dan 100 gratis, dan tiga estafet – campuran dan gaya ganti putri, dan 4x100 gratis. Campbell tampil buruk di Rio pada tahun 2016, jadi dia akan berusaha untuk membalaskan dendam iblis-iblis itu kali ini pada tahun 2021.

10. Zhang Yufei (China)

afyinfo.com

Zhang memiliki tahun 2020 yang luar biasa dalam bergabung dengan klub sub-56 dalam gaya kupu-kupu 100, dan juga berenang 52,9 dalam gaya bebas 100. Zhang berada di estafet gaya ganti campuran China yang menetapkan satu-satunya rekor dunia jarak jauh tahun 2020 di mana ia membagi 55,3 kupu-kupu dalam prosesnya. Zhang telah terbang di bawah radar dalam acara kupu-kupu dan 100 gratis, tetapi jika tahun 2021-nya mirip dengan tahun 2020-nya, maka Zhang dapat menemukan dirinya di podium di Tokyo di lebih dari satu acara. Perlu dicatat bahwa China telah memenangkan dua dari tiga medali emas Olimpiade terakhir di nomor 200 kupu-kupu dan Zhang adalah 2:05 dalam beberapa hari terakhir.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel