10 Pemain Bulutangkis Tunggal Putri Terbaik Dunia 2021 Versi BWF (Badminton World Federation)

https://www.afyinfo.com/

Bulutangkis adalah olahraga tenis peringkat teratas raket paling terkenal di dunia. Ini yang membuatnya masuk ke dalam Olimpiade pada tahun 1992 di Barcelona hingga saat ini.
Bulutangkis adalah olahraga partisipatif terpopuler kedua di dunia,setelah sepak bola, dan dianggap sebagai olahraga raket tercepat. 

Kita mengetahui bahwa ada banyak sekali pemain bulu tangkis yang sangat hebat dan mendunia. Bulu tangkis juga terdiri dari beberapa jenis mulai dari tunggal putra putri, ganda putra putri, hingga ganda campuran. 

Nah dalam pembahasan kali ini AfyInfo akan membahas mengenai pemain terbaik dunia  tunggal putri yang sudah dirilis oleh BWF (Badminton World Federation) dan baru saja diupdate 2021. Berikut adalah daftarnya.

10 Pemain Badminton Tunggal Putri Terbaik Dunia 2021 Versi BWF (Badminton World Federation).

1. Tai Tzu-ying (Chinese Taipei)

https://www.afyinfo.com/

Medali bulu tangkis utama pertama Tai Tzu-ying yang berusia 27 tahun datang di Kejuaraan Junior Asia Kuala Lumpur 2009, di mana ia mencapai final. Peraknya terbukti menjadi yang pertama dari banyak medali yang akan membuatnya mendominasi panggung dunia dan Asia. Pebulutangkis China Taipei itu memenangkan Perunggu di Kejuaraan Asia 2014. Setahun kemudian, ia meraih tempat ketiga di Kejuaraan Asia.

Ia meraih gelar Asia pada 2017 dan 2018 sebelum meraih Emas di Asian Games 2018 edisi Jakarta-Palembang. Dia telah menjadi pemenang yang konsisten di Tur Dunia BWF, meraih 11 gelar dari 19 final. Kemenangan terakhirnya datang di BWF World Tour Finals pada tahun 2020, ketika ia mengalahkan Carolina Marin dalam pertemuan tiga set yang mendebarkan. Dia belum membuat dampak di Kejuaraan Dunia atau Olimpiade dan Tokyo sepertinya platform yang ideal untuk hal yang sama.

2. Chen Yufei (China)

https://www.afyinfo.com/

Kejuaraan Junior Asia 2014, melihat Chen Yufei yang berusia 16 tahun membuat tanda besar ketika dia mencapai final. Dia kalah dari Akane Yamaguchi, tetapi kembali dengan sepenuh hati dua tahun kemudian, ketika dia memenangkan Emas di Bangkok. Pada tahun yang sama, pebulutangkis China memenangkan Emas di Kejuaraan Dunia Junior di Bilbao.

Pada 2017, Chen memenangkan Perunggu di Kejuaraan Dunia. Tahun berikutnya dia mencapai final Kejuaraan Asia, kalah dari Tai Tzu-ying dan mengklaim Perak. 2019 melihatnya memenangkan medali Perunggu di Kejuaraan Dunia dan Asia. Chen telah memenangkan sembilan gelar Tur Dunia BWF, tetapi dia masih mencari kemenangan turnamen besar. Petenis peringkat 2 dunia itu akan sangat termotivasi untuk membuktikan bahwa para peragunya salah di Tokyo.

3. Nozomi Okuhara (Japan)

afyinfo.com

Menuju ke Olimpiade Tokyo, Okuhara akan menjadi salah satu penampil negara tuan rumah yang paling ditunggu-tunggu. Pebulutangkis Jepang itu finis ketiga di Olimpiade Rio dan ingin melakukan peningkatan. Pemenang Kejuaraan Dunia 2017 akan menjadi salah satu favorit, terutama dengan keluarnya peraih medali Emas Rio Carolina Marin.

Okuhara menjadi sorotan ketika dia memenangkan Perunggu di Kejuaraan Dunia Junior pada tahun 2011. Dia memenangkan Perak di acara Junior Asia pada tahun 2012 dan meningkatkan Perunggunya menjadi Emas di Kejuaraan Dunia Junior 2012. Bintang Jepang itu telah memenangkan lima gelar Tur Dunia BWF, termasuk All England Open 2021, ketika ia mengalahkan Pornpawee Chochuwong dengan straight set. Petenis peringkat 3 dunia itu juga finis kedua di Kejuaraan Dunia 2019 yang diadakan di Basel, kalah dari PV Sindhu di final.

4. Carolina Marin (Spain)

afyinfo.com

Marin adalah anak ajaib bulu tangkis. Pada usia 28, dia telah meraih semua gelar utama dalam olahraganya dan merupakan ikon di negara asalnya. Pembalap Spanyol itu mengumumkan dirinya di Kejuaraan Junior Eropa 2009, ketika dia meraih medali Perak di nomor tunggal putri pada usia 16 tahun. Dua tahun kemudian, dia meningkatkannya menjadi Emas, sementara juga memenangkan Perunggu di panggung Dunia Junior.

Penampilan panggung seniornya terbukti lebih menginspirasi. Marin memenangkan lima gelar Kejuaraan Eropa berturut-turut pada tahun 2014, 2016, 2017, 2018 dan 2021. Dia juga memenangkan gelar dunia tiga kali pada tahun 2014, 2015 dan 2018. Salah satu pemain bulu tangkis paling sukses sepanjang masa, Marina meraih gelar pertama lainnya di Olimpiade 2016 di Rio, saat dia mengalahkan PV Sindhu untuk meraih Emas. Marin, bagaimanapun, tidak akan mempertahankan gelar Olimpiadenya di Tokyo karena cedera, tetapi dia masih tetap menjadi salah satu yang terbaik untuk mengambil lapangan.

5. Akane Yamaguchi (Japan)

afyinfo.com

Yamaguchi akan menjadi salah satu dari dua favorit tuan rumah di Olimpiade Tokyo 2020. Pebulutangkis peringkat 5 dunia ini memiliki karir bulu tangkis yang terus berkembang sejak memenangkan medali Perak di Kejuaraan Dunia Junior 2012. Dia memerintah tahap junior memenangkan Emas di acara Dunia di 2013 dan 2014. Di Kejuaraan Junior Asia, dia memenangkan Perunggu di edisi 2012, sebelum memenangkan Emas di turnamen 2014.

Karier senior Yamaguchi sangat spektakuler. Meskipun, ia gagal memenangkan medali di Olimpiade 2016, finis di tempat keempat dari rekan senegaranya Okuhara, Yamaguchi telah mempertahankan performa yang stabil di Kejuaraan. Pebulutangkis Jepang itu meraih Emas di Kejuaraan Asia 2019, setelah memenangkan Perak dua tahun sebelumnya. Pada 2018, ia memenangkan Perunggu di Kejuaraan Dunia dan Asian Games. Petenis berusia 24 tahun itu juga memiliki enam gelar BWF World Tour atas namanya.

6. Ratchanok Intanon (Thailand)

afyinfo.com

Ikon Bulutangkis Thailand Intanon telah aktif di panggung internasional sejak usia muda 13 tahun, mencapai final seri internasional Laos. Dia tidak mengambil banyak waktu untuk membuat dunia memperhatikan, ketika dia menjadi pemenang termuda dari acara tunggal putri di Kejuaraan Dunia Junior pada usia 14 tahun. Dia melanjutkan kemenangan besar di turnamen di tahun 2010 dan 2011.

Gelar senior pertamanya datang pada tahun 2013 pada usia 18 tahun, di Guangzhou. Dia kemudian menjadi pemenang tunggal putri termuda di Kejuaraan Dunia, ketika dia mengalahkan Li Xuerui di final. Pebulutangkis Thailand ini juga memenangkan Kejuaraan Asia pada tahun 2015, mengalahkan Xuerui lagi. Puncaknya yang tiba-tiba mereda selama bertahun-tahun, tetapi dia kembali dengan kuat pada tahun 2019, memenangkan medali Perunggu di Kejuaraan Dunia di Basel. Dia akan mencari untuk menambahkan medali Olimpiade yang didambakan ke daftarnya dengan pertunjukan yang kuat di Tokyo.

7. Pusarla V. Sindhu (India) 

afyinfo.com

Sindhu memulai dengan medali Perunggu di Kejuaraan Junior Asia pada tahun 2011. Dia memenangkan Emas di Commonwealth Youth Games di tahun yang sama, sebelum meningkatkan Medali Junior Asianya menjadi Emas pada tahun 2012. Pada tahun 2013 Sindhu membuat tanda di Kejuaraan Dunia, ketika dia mencapai semi-final dan memenangkan medali Perunggu. Dia secara rutin berada di antara medali sejak itu, memenangkan Perunggu lain pada 2014, dua Perak pada 2017 dan 2018 dan akhirnya Emas pada 2019.

Salah satu pencapaiannya yang luar biasa datang di Rio 2016, ketika ia mencapai final tunggal putri. Dia kalah dari Carolina Marin, tetapi Silver-nya membuatnya menjadi ikon di India. Dia juga memenangkan Perak di Commonwealth Games 2018 dan Asian Games 2018. Penghargaan penting lainnya termasuk Perunggu di Kejuaraan Asia 2014 dan finis ketiga di Commonwealth Games 2014.

8. An Se-young (South Korea)

afyinfo.com

An Se-young adalah keajaiban bulu tangkis berusia 19 tahun yang perlahan-lahan menemukan tempatnya di antara yang hebat dalam olahraga. Pebulu tangkis peringkat 8 dunia itu diam-diam membuat nama untuk dirinya sendiri dan telah memenangkan lima gelar Tur Dunia BWF. Kemenangan pernyataannya datang pada 2019, ketika dia mengalahkan bintang Spanyol Carolina Marin di final tiga set di Prancis Terbuka.

Dia juga mengalahkan legenda China Li Xuerui di Selandia Baru Terbuka. Selain lima gelar, Se-young juga memiliki dua medali runner-up. Namun untuk memenangkan medali kejuaraan senior utama, tidak akan mengejutkan melihat bintang Korea Selatan membuat dampak besar di Olimpiade Tokyo.

9. He Bingjiao (China)

afyinfo.com

He Bingjiao yang berusia 24 tahun mulai membuat dampak di dunia bulu tangkis sejak 2013. Dia memenangkan Perunggu di tunggal putri Kejuaraan Dunia dan Kejuaraan Junior Asia. Pada tahun 2014, ia meningkatkan Perunggu Dunia Juniornya menjadi Perak, sementara ia meningkatkan Perunggu Asianya menjadi Emas pada tahun 2015. Ia juga memenangkan Emas Olimpiade Pemuda 2014 di acara yang sama.

Karier seniornya juga sama-sama monumental. Pebulu tangkis China itu memenangkan satu gelar Tur Dunia BWF dan mencapai final di dua gelar lainnya. Dia memenangkan Perunggu di Kejuaraan Asia 2017 di Wuhan, sebelum mencapai final dan meraih Perak dua tahun kemudian di kompetisi yang sama. He Bingjiao juga memenangkan medali Perunggu di Kejuaraan Dunia 2018 yang diadakan di Nanjing.

10. Pornpawee Chochuwong (Thailand)

afyinfo.com

Chochuwong dari Thailand menjadi pusat perhatian selama eksploitasinya di kategori Bulu Tangkis Junior. Dia memenangkan Perak di Kejuaraan Asia 2015 pada usia 17 tahun, sebelum melakukan hal yang sama di Kejuaraan Dunia Junior.

Dia juga memenangkan dua medali Perunggu di Pesta Olahraga Asia Tenggara pada 2017 dan 2019. Chochuwong memiliki satu gelar Tur Dunia BWF, ketika dia mengalahkan Carolina Marin di Spanyol Masters pada 2020 dan meraih emas. Dia mencapai final All England Open 2021, tetapi kalah dari Nozomi Okuhara dari Jepang.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel