10 Pemain Bulu Tangkis Ganda Campuran Terbaik Dunia 2021 Versi BWF

https://www.afyinfo.com/

Apakah Anda Menyukai Badminton? Saya rasa hampir semua orang menyukai yang namanya olahraga badminton terutama orang ASIA, pasalnya badminton merupakan salah satu cabang olahraga yang paling banyak peminatnya di ASIA. Badminton tidak hanya digemari oleh orang dewasa saja pasalnya badminton sangat digemari oleh semua kalangan baik tua, muda, anak anak, laki laki ataupun perempuan.

Bulutangkis adalah olahraga tenis peringkat teratas raket paling terkenal di dunia. Ini yang membuatnya masuk ke dalam Olimpiade pada tahun 1992 di Barcelona hingga saat ini. Bulutangkis adalah olahraga partisipatif terpopuler kedua di dunia, tepat di belakang sepak bola, dan dianggap sebagai olahraga raket tercepat. Kita mengetahui ada banyak sekali pemain bulu tangkis yang sangat hebat dan mendunia. 

Dalam bulutangkis, nomor ganda campuran dimainkan oleh pemain yang memiliki spesialisasi dalam disiplin ganda. Dalam pembahasan kali ini AfyInfo akan membahas 10 pemain bulu tangkis ganda campuran terbaik dunia saat ini.

Berikut Adalah 10 Pemain Badminton Ganda Campuran Terbaik Dunia 2021 Versi BWF (Badminton World Federation).

1. Zheng Siwei/Huang Yaqiong (China)

afyinfo.com

Mengklaim posisi teratas di peringkat pertama ganda campuran adalah pasangan dari China Zheng Siwei dan Huang Yaqiong, mereka memiliki catatan karir 146 kemenangan dan 15 kekalahan. Kemitraan mereka terbentuk pada November 2017.

Mereka telah memenangkan banyak turnamen; mereka adalah juara dunia dua kali di 2018 & 2019, peraih medali emas di Asian Games 2018, kemudian juara di All England Open 2019 yang bergengsi, dan juga telah memenangkan Final Tur Dunia BWF 2019. Sejak itu, duo ini menjadi peringkat 1 dunia pada 9 Agustus 2018, sejak itu telah mengamankan tempat mereka di peringkat teratas.

Zheng Siwei dan Huang Yaqiong telah memenangkan 15 gelar BWF World Tour, 2 gelar BWF Superseries, dan 1 gelar BWF Grand Prix.

2. Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai (Thailand)

afyinfo.com

Pasangan Thailand ini memiliki rekor karir 176 kemenangan, 69 kekalahan. Beberapa prestasi mereka antara lain merebut medali perak di Kejuaraan Dunia BWF 2019.

Mereka adalah pemenang di Pesta Olahraga Asia Tenggara 2017 saat mereka memenangkan final. Pada All England Open 2020, mereka menyelesaikan turnamen sebagai runner-up, kalah di final dengan skor 15–21, 21–17, 8–21.

Mereka memiliki tahun yang luar biasa sejauh mereka memenangkan ketiga gelar Asian Leg yang dimainkan di Thailand; turnamen tersebut adalah – Yonex dan Toyota Thailand Opens dan Final Tur Dunia BWF 2020. Kemenangan ini membawa mereka naik ke peringkat 2 dunia, yang terbaik pribadi mereka. Sepanjang karir mereka, mereka telah memenangkan 6 gelar Tur Dunia dan 1 gelar Grand Prix.

3. Wang Yilyu/Huang Dongping (China)

afyinfo.com

Pasangan peringkat 3 saat ini memiliki rekor karir 151 kemenangan, 39 kekalahan. Beberapa prestasi mereka adalah menjadi peraih medali perak di Kejuaraan Dunia BWF 2018, kalah di final 17-21, 19-21. Mereka adalah Juara Asia dua kali yang memenangkannya pada 2018 dan 2019.

Pasangan ini memenangkan BWF World Tour Finals 2018 dengan mengalahkan rekan senegaranya Zheng Siwei dan Huang Yaqiong di final. Mereka tidak dapat mempertahankan gelar ini karena mereka menjadi runner-up di BWF World Tour Finals 2019, di mana mereka menghadapi lawan yang sama seperti pada 2018 yang kali ini lebih baik dari mereka.

Wang Yilyu dan Huang Dongping telah memenangkan 6 gelar Tur Dunia, 1 gelar Superseries, dan 1 gelar Grand Prix untuk melihat bahwa mereka berada dalam daftar 10 besar pemain bulu tangkis ganda campuran.

4. Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti (Indonesia)

afyinfo.com

Pasangan peringkat 4 Indonesia ini memiliki catatan karir 78 menang, 45 kalah. Mereka merebut medali emas di SEA Games 2019.

Pada All England Open 2020, mereka menjadi juara, memenangkan turnamen bergengsi untuk pertama kalinya secara berpasangan. Mereka mengalahkan pasangan Thailand dengan skor 21–15, 17–21, 21–8 di final, dengan ini mereka memenangkan gelar pertama mereka di level Super 1000 dari BWF World Tours. Hingga saat ini, Praveen Jordan dan Melati Daeva Oktavianti telah memenangkan 3 gelar Tur Dunia.

5. Yuta Watanabe/Arisa Higashino (Jepang)

afyinfo.com

Yuta Watanabe dan Arisa Higashino, saat ini berada di peringkat 5 dalam peringkat, memiliki rekor karir 119 kemenangan, 60 kekalahan. Mereka meraih medali perunggu di Kejuaraan Dunia BWF 2019.

Pasangan ini memiliki rekor luar biasa di turnamen bergengsi All England Open, di mana mereka telah memenangkan dua kali dari tiga penampilan di final. Mereka menjadi Juara untuk pertama kalinya pada tahun 2018 tetapi tidak dapat mempertahankan gelar pada tahun 2019 karena mereka adalah runner-up. Mereka memenangkan gelar untuk ke-2 kalinya pada tahun 2021. Duo ini telah memenangkan 5 gelar Tur Dunia dan 1 gelar International Challenge/Series.

6. Seo Seung-jae/Chae Yoo-jung (Korea Selatan)

afyinfo.com

Pasangan Korea Selatan yang saat ini berada di peringkat 6 dunia ini memiliki rekor karir 73 kemenangan, 31 kekalahan. Mereka telah mengklaim gelar Tur BWF pertama mereka dengan memenangkan Super 300 Australia Terbuka pada tahun 2018.

Pada BWF World Tour Finals 2020, mereka menjadi runner-up di turnamen tersebut. Mereka kalah di final dari Dechapol Puavaranukroh dan Sapsiree Taerattanachai dari Thailand dengan skor 18–21, 21–8, 8–21. Hingga saat ini, mereka telah memenangkan 3 gelar Tur Dunia.

7. Chan Peng Soon/Goh Liu Ying (Malaysia)

afyinfo.com

Peringkat 7 di dunia, pasangan Malaysia Chan Peng Soon dan Goh Liu Ying memiliki rekor karir 300 kemenangan, 167 kekalahan. Mereka telah mencapai peringkat tertinggi dalam karir mereka di peringkat 3 dunia pada tahun 2012.

Prestasi utama mereka adalah menjadi peraih medali perak di Olimpiade Musim Panas 2016 di nomor ganda campuran; mereka kalah di final dari pasangan Indonesia Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir. Pasangan ini memenangkan medali emas di Kejuaraan Asia 2010. Mereka meraih medali perunggu di Commonwealth Games 2018. Pada All England Open 2017, mereka menjadi runner-up, kalah di final dari Lu Kai dan Huang Yaqiong dalam 3 game.

Bersama-sama mereka telah memenangkan 4 gelar Tur Dunia, 1 gelar Superseries, 5 gelar Grand Prix, dan 1 gelar International Challenge/Series.

8. Marcus Ellis/Lauren Smith (Inggris)

afyinfo.com

Pasangan Inggris saat ini berada di peringkat 8 dunia dan memiliki rekor karir 129 kemenangan, 55 kekalahan. Beberapa prestasi mereka adalah meraih medali perak di Commonwealth Games 2018.

Pada European Games 2019, pasangan ini meraih medali emas setelah mengalahkan rekan senegaranya, unggulan teratas Chris Adcock dan Gabrielle Adcock secara straight game dengan skor 21–14, 21–9.

Pasangan ini kemudian mencapai final Kejuaraan Eropa 2021 di Kyiv, Ukraina, meningkatkan rekor medali perunggu mereka dari edisi Kejuaraan Eropa sebelumnya di mana mereka kalah di semifinal. Di Kyiv, pasangan ini meskipun menjadi unggulan teratas; mengalami kekecewaan besar di final ketika pasangan Rusia unggulan keenam Rodion Alimov dan Alina Davletova mengalahkan mereka dalam 3 game dengan skor 21-11, 16-21, 15-21 dan mereka harus puas dengan medali perak.

Marcus Ellis dan Lauren Smith telah memenangkan 5 gelar Tur Dunia dan 1 gelar Grand Prix.

9. Hafiz Faizal/Gloria Emanuelle Widjaja (Indonesia)

afyinfo.com

Pasangan peringkat 9 memiliki rekor karir 83 kemenangan, 57 kekalahan. Mereka membentuk kemitraan mereka pada tahun 2017, mengakhiri musim dengan mencapai semifinal di Bitburger Open dan Korea Masters. Pasangan ini tidak diunggulkan di kedua turnamen dan dalam perjalanan ke semifinal mereka mengalahkan pemain unggulan teratas.

Duo asal Indonesia ini memenangkan gelar BWF pertama mereka di Super 500 Thailand Open 2018 di mana mereka mengalahkan unggulan teratas Chris Adcock dan Gabrielle Adcock dari Inggris secara langsung dengan skor 21–12, 21–12 di final.

Pada dua kesempatan mereka finis sebagai runner-up; di German Open 2019 dan Thailand Masters 2020. Hafiz Faizal dan Gloria Emanuelle Widjaja telah memenangkan 1 gelar Tur Dunia.

10. Thom Gicquel/Delphine Delrue (Prancis)

afyinfo.com

Pasangan muda asal Prancis ini menempati peringkat 10 dunia dan memiliki catatan karir 105 kemenangan, 60 kekalahan. Di European Games 2019, mereka harus puas dengan medali perunggu setelah kalah di semifinal dari peraih medali emas Marcus Ellis dan Lauren Smith dari Inggris Raya. Bersama-sama mereka telah memenangkan 2 gelar Tur Dunia dan 3 gelar International Challenge/Series.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel